Large Rainbow Pointer

Baso Ojo Dumeh (Cikuda Jatinangor)

{ Jumat, 19 April 2013 }


Baso ojo dumeh cikuda jatinangor
Baso Ojo Dumeh adalah baso yang berbeda dengan baso-baso lain pada umumnya, apa ya yang membuat beda ? mau tauuu yaaa ? hhihi . Baso ini berbeda dengan baso lainnya karena ukurannya sangat besar teman.   Buat kamu para pecinta baso wajib nyobain nih. Sebelum kamu nyoba baso ini tentu kamu harus tahu kan tempatnya dimana? Ya lokasi baso ojo dumeh ini ada di Cikuda. Pasti gak tahu ya Cikuda dimana ? Hmmpp kalau Jatinangor pasti tahu  kan? Ya Cikuda itu masih dekat dengan  jatinagor ko. Dari Unpad Jatinangor tinggal naik angkot 04 aja 5-10 menit juga pasti sampai di baso ojo dumeh. Tinggal nanya aja ke orang sekitar pasti tahu baso ojo dumeh ada dimana. Kalau dari arah Cileunyi/ Bandung Baso ojo dumeh terletak di sebelah kanan, kalau dari arah tanjungsari baso ojo dumeh terletak di sebelah kiri. Untuk rasa jangan ditanya lagi deh, kalau kata aku sih enaaaaaaaakk ihh, aroma bumbunya, kuahnya yang selalu panas apalagi basonya. Selain baso yang berukuran besar ada juga yang berukuran biasa, kalau saya sih seringnya beli yang berukuran biasa . Kalau baso yang gede itu gak sanggup kalau dimakan sendiri, harus dimakan berdua, soalnya kan saya orangnya kurus gitulo. hihi (apa hubungannya ya, hehehe) Harga satu mangkok baso yang biasa itu Rp.8000 sedangkan untuk baso yang berukuran besar Rp.17.000

        Jangan heran ya kalau kesana pasti banyak orang, soalnya baso ini laku keras deh pokoknya, pembeli baso ini bermacam-macam dari mulai anak-anak, remaja, dewasa,  ibu-ibu dan bapa-bapa dan juga dari mulai yang jalan kaki, yang pake angkot, yang pake motor, dan juga pake mobil, baik mobil biasa maupun mobil mewah, hehehe (tapi ketang kalau yang mobil alphard asa gak pernah liat beli baso ini. hhe) Kalau mau beli  baso ini jangan malam hari ya soalnya pasti udah abis, biasanya jam 5 aja baso ini sudah habis diburu para pembeli. (Tapi gak tiap hari abis jam segitu juga sih,  yang namanya jualan pasti gak tentu habisnya kapan) Apalagi kalau bulan Ramadhan baso ini bener-bener habis dalam waktu sekejap. Buka jam 5 sore eh jam 8 malem udah abis lagi. Hebat yaa baso ojo dumeh ini bisa menarik para pembeli dengan begitu hebatnya. Tapi ada yang kurang dari baso ojo dumeh ini, bukan masalah rasa sih tapi masalah tempat, tempatnya tidak begitu luas alias sempit. Kalau lagi kosong tempatnya luas tapi kalau udah banyak yang beli dukdek alias sempit. Tapi tidak mengurangi kelezatan rasa basonya ko, asal kita mau menerima keadaan  disana aja, yah yang penting basonya enak, lezat dan mantap gituloh. 

Sejarah Baso Ojo Dumeh :
Menurut teman saya yang rumahnya dekat dengan tempat baso ojo dumeh ini pernah bercerita kalau  baso ojo dumeh itu udah ada dari zaman dia SD namun tidak seperti sekarang. Zaman SD emang baso ini udah ada tapi jualannya masih pake tanggungan, jualannya berkeliling dari rumah ke rumah gak kaya sekarang. Yang beli baso ini waktu dulu ya warga-warga sekitar aja. Karena banyak permintaan akhirnya Baso ojo dumeh mulai memiliki tempat tetap sejak teman saya SMA, awalnya ada di dket belokan yang mau ke dokter, terus pindah deket rumah temen aku, dan sekarang pindah lagi jadi di depan kosan. Pembeli dari tahun ke tahun mengalami peningkatan, pembeli mulai berdatangan dari berbagai daerah. Hal ini menunjukan bahwa segala sesuatu itu dimulai dari nol tidak tiba-tiba sukses tapi membutuhkan waktu, perjuangan dan usaha yang kuat untuk menuju sebuah kesuksesan. 

Tuh namanya "Baso Ojo Dumeh"


baso yang besarnya sebersar mangkok
isi baso besar ini daging sapi cincang dan ati sapi


Harga baso besar ini Rp.17.000
dpt satu mangkok baso besar
dan kuahnya satu mangkok
Bebas sih mau pake mie atau tidak
harga tetap Rp.17.000

Ya itulah sepenggal cerita Baso Ojo Dumeh yang saya tuliskan tepat di bulan April 2013 semoga bermanfaat untuk semuanya. Mungkin suatu saat nanti baso ojo dumeh akan selalu mengalami perubahan baik dalam harga maupun tempat. Pokoknya sukses terus ya Pak buat Baso Ojo Dumehnya semoga semakin terkenal, masuk TV dan makin berjaya, Amiin. (aissgreyz)

2 komentar:

Anonim mengatakan...

Baso ojo dumeh aku juga suka rasanya enak,gurih dan nikmat,memang antara Jatinangor - Tanjungsari banyak sekali kuliner yang membuat lidah seperti menari-nari. Ada satu lagi yang paling aku suka TAHU HAJI ATENG meskipun sederhana jualannya tapi larisnya bro...........tempatnya di dekat Kantor Pos Tanjungsari / Samping Griya .Mau Coba ?

aissgreyz grey mengatakan...

iya enak banget ya basonya:p udah sering coba ko tahu H.Ateng mah saosnya jg enak aplg kl mkn tahunya masih panas, ahh yummy bgt pokoknya :p Tahu Sari Kedele yg di cikuda jg enak jg lho

Poskan Komentar